Connect with us

Politik

Jubir PKS: Sikap Dasco Tidak Demokratis

-

IST MENGECAM--Juru bicara PKS yang juga Anggota DPR RI Muhammad Iqbal disela-sela kegiatan rapat di senayan. Iqbal mengecam ulah Dasco yang tidak demokratis

MAKASSAR, BKM–Politisi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Muhammad Iqbal menegaskan, jika anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI dalam Peraturan DPR RI no.1 Tahun 2014 tentang Tata Tertib, pasal 257 menyebutkan bahwa setiap anggota diberi waktu untuk bicara atau mengajukan pertanyaan paling lama 3 menit dan 5 menit bagi juru bicara.
Tata Tertib diatas menjadi dasar Muhammad Iqbal selaku juru bicara PKS untuk menyoroti ulah yang dilakukan salah satu pimpinan DPR RI Sufmi Dasco Ahmad.

Sebagaimana yang dialami Anggota Fraksi PKS DPR RI Iskan Qolba Lubis mendapatkan perlakuan tidak demokratis saat memberikan interupsi dalam Sidang Paripurna dalam pengesahan RUU KUHP oleh Pimpinan DPR Sufmi Dasco.
Iskan Qolba yang melalukan interupsi di Sidang Paripurna DPR tidak diberi hak bicara penuh oleh pimpinan DPR. Iskan baru bicara 1-2 menit, Sufmi Dasco sebagai Pimpinan DPR tiba-tiba memotong interupsi.

Padahal Iskan Qolba sedang menyampaikan tambahan catatan tertulis dari Fraksi PKS terkait penolakan pasal 240 RKUHP tentang penghinaan kepada pemerintah atau lembaga negara di muka umum bisa dipidana maksimal penjara 1 tahun dan 6 bulan.
Iqbal menyampaikan bahwa apa yang dilakukan Sufmi Dasco adalah perilaku yang tidak demokratis karena tidak memberi kesempatan penuh hak anggota dewan berbicara dalam rapat.
“Memotong pembicaraan dan tidak memberi waktu sesuai aturan adalah tindak yang tidak etis, tidak demokratis dan melanggar peraturan tata tertib DPR. Kalau Anggota DPR saja dalam rapat sudah dibatasi berbicara, bagaimana dengan rakyat,” ujar Iqbal dalam keterangannya, Rabu (7/12).
Iqbal meminta agar kejadian ini tidak boleh terulang lagi di kemudian hari. Ia menilai, tindakan Dasco bertentangan dengan demokrasi, apalagi Iskan Qolba sedang menyampaikan penolakan FPKS tentang pasal penghinaan Presiden yang mengancam demokrasi Indonesia. “Itu mengancam demokrasi kita. Harus dikoreksi bersama!” tutup Iqbal. (rif)

Laman: 1 2

Share

Komentar Anda


Populer Minggu ini