×
Connect with us

Bisnis

PTK Dukung Dekarbonisasi

-

PLTS -- Pemasangan PLTS di armada Kapal Transko Pari 01.

MAKASSAR, BKM — PT Pertamina Trans Kontinental (PTK) menekan gas buang karbon dioksida (CO2) sebesar 74,03 ton per tahun melalui penerapan program dekarbonisasi di operasional perusahaan.
Reduksi gas buang tersebut diperoleh dari program penerapan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) di armada kapalTransko Pari 01 dan Energy Substitution Shore Connection di PTK Port Plaju.

Pemasangan PLTS di armada kapal berjenis crew boat tersebut dilakukan sejak 31 Agustus 2022, penggunaan PLTS di Transko Pari 01 menekan 39.01 Ton Gas Karbon Dioksida (CO2) per tahun dan menghasilkan efisiensi penggunaan fuel dengan estimasi sebesar Rp200 juta.
Selain pemasangan PLTS di armada kapal, PTK juga melakukan Energy Substitution Shore Connection dengan memasang Shore Connection (SC) di lokasi port Plaju yang mulai pada 1 Februari 2023 lalu.
SC tersebut berfungsi sebagai sumber listrik kapal ketika bersandar di port. Dimana, listrik ini untuk menggantikan penggunaan Auxiliary Engine (AE) atau generator kapal. Sehingga generator tidak perlu dinyalakan dan bisa mereduksi gas CO2 saat keadaan berlabuh.
Hasilnya, PTK mampu mereduksi 35,02 Ton Gas CO2 per tahun dan menghemat penggunaan Bahan Bakar Minyak (BBM) dengan estimasi sebesar Rp120 juta.
Direktur Utama PTK, I Ketut Laba, mengatakan, program dekarbonisasi sejalan dengan program PT Pertamina (Persero) dalam mencapai net zero emission pada tahun 2060.

”PTK berkomitmen untuk turut serta mendorong pengembangan bisnis green energy di lini jasa maritim yang terintegrasi terutama di tiga segmen bisnis utama kita. Program dekarbonisasi ini diharapkan berdampak langsung pada capaian Sustainable Development Goals (SDG’s) Poin 17 yaitu mengambil tindakan sesegera mungkin untuk memerangi perubahan iklim dan dampaknya,” ujar Ketut Laba, Rabu (16/8).
Program dekarbonisasi tersebut secara masif akan terus di perluas seperti rencana pemasangan PLTS di 4 kapal yang dipasang sepanjang tri wulan III 2023 hingga tri wulan IV tahun 2025.
Pemasangan PLTS ini akan di pasang pada armada Floating Crane (FC) Dwipangga, Oil Barge (OB) Patra 2304, OB Ranau, dan OB Patra 2301.
Juga implementasi Energy Substitution Shore Connection di 4 port antara lain port Refenery Unit (RU) III Plaju, Port Semarang, RU II Dumai, RU IV Cilacap yang dikelola PTK sepanjang tri wulan III 2023 hingga tri wulan I tahun 2024.
Implementasi program dekarbonisasi ini juga menjadi salah satu inovasi teknologi PTK berupa monitoring system PLTS berbasis digital realtime, yang memungkinkan pekerja dapat melakukan monitoring melalui dashboard berbasis android dengan aplikasi Fusion Solar. Sehingga penerapan dekarbonisasi dapat dilakukan secara maksimal dan dapat dimonitoring dengan baik. (mir)

Share

Komentar Anda


Populer Minggu ini